* * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * * *

الإنسان يحاسب على الأفعال والله يحاسب على النيات

MEMPERKASAKAN KEPIMPINAN

MEMBINA KOMITMEN, MENCIPTA KEBERSAMAAN

TINDAKAN SE ALIM KATA

MENGUPAYAKAN ORGANISASI,
MEMINIMUMKAN KUASA DOMINASI

MENCIPTA SEJARAH, MEMAHAT TAMADUN

MEMINTAS ARUS MENCIPTA SEJARAH

ASPIRE TO INSPIRE BEFORE YOU EXPIRE

Man punishes the action , but Allah the intention

Mudah-mudahan Allah SWT mempermudahkan segala urusan dan tindakan kita. Sokongan dan kerjasama anda adalah satu penghormatan kepada usaha merealisasikan hasrat slogan MERSING HEBAT berteraskan kepada amalan HIKMAH, EFEKTIF, BADAR, AMANAH dan TAWAKKAL.

اللهم اجعلنا من المستمعين القول فيتبعون أحسنه

Idea dan cadangan tuan amat dialu-alukan.

SEBARANG KESULITAN DAN KELEMAHAN AMAT DIKESALI.

Sila salurkan cadangan, komen dan aduan tuan/puan ke alamat email berikut : akademikmg@gmail.com.
...................................................................................................

Pendidikan Holistik Johor - Mengoptimumkan Potensi, Memaksimumkan Keberhasilan

Ahad, 5 November 2017

JUJUR KEPADA DIRI SENDIRI

Reaksi :  
Jawablah dengan jujur. Apakah anda benar-benar mengenali diri anda sendiri?

Ada banyak metode untuk mengenal diri. Salah satunya adalah dengan menjawab beberapa soalan (questionnaire).
Apapun bentuk metode yang dipilih, tuntutan dasarnya adalah seseorang harus jujur pada dirinya sendiri. Contoh mudah, ramai orang tidak jujur saat mengisi questionnaire mengenai dirinya, lebih-lebih lagi bila hasil questionnaire tersebut dinilai oleh pihak lain. Mereka menganggap dengan menulis jawapan yang ideal, mereka akan mendapatkan hasil penilaian yang baik, padahal mereka sedang membohongi diri mereka sendiri, akhirnya akan mengagalkan proses pengembangan diri. 
Penyebab utamanya adalah kerana ramai orang bersikap untuk memenuhi harapan orang lain. Ketidakjujuran dan ketidakmampuan untuk bersikap apa adanya membuat mereka tidak menjadi diri mereka sendiri.

Apakah anda jujur kepada diri anda sendiri? Seringkali menjadi jujur pada diri sendiri terasa menyakitkan. Ramai orang merasa terhenti@gagal dalam kariernya. Mereka menganggap orang lain sebagai punca kegagalan. Mereka tidak sedar atau tidak terima bahwa penyebabnya adalah daripada dalam diri mereka sendiri. 
Di pihak lain, seringkali pula orang tidak mampu jujur pada diri sendiri kerana silap dalam memahami keberhasilan yang sedang diraihnya. Ramai orang berjaya yang menganggap bahawa dia mampu melakukan apa saja. Mereka tidak mahu mengakui bahwa ada batas-batas yang tidak mungkin dilalui.
Jujur pada diri sendiri adalah bersedia untuk menerima segala sesuatu apa adanya. Mengenali diri sendiri adalah belajar untuk menilai dan memahami diri sendiri dengan fikiran yang suci tanpa dibebani dengan prasangka, harapan, ketakutan dan perasaan-perasaan lain.
Mahukah anda memaafkan segala sesuatu yang telah terjadi, dan menerima sebagaimana adanya dengan hati yang lapang?
Mengenal diri sendiri bukan sekadar mengenal nama, alamat, umur, dan apa-apa yang tercantum dalam curiculum vitae.
Mengenal diri sendiri adalah proses dan hubungan timbal balik antara seseorang dengan dirinya sendiri. Dalam kehidupan seharian, orang dah biasa berhubungan dengan orang lain. Mereka mengembangkan berbagai cara komunikasi efektif dengan orang lain untuk mencapai sesuatu tujuan.
Namun belajar mengenal diri sendiri, seseorang harus mengembangkan bentuk komunikasi timbal balik yang baik dengan dirinya sendiri.
Mereka perlu melahirkan kemampuan untuk melihat dan mendengar apa yang dikatakan oleh dirinya sendiri agar mampu memahaminya dengan baik. Proses ini adalah ketrampilan yang harus diasah terus-menerus.
Pada peringkat awal mungkin akan terasa berat, kerana sebelum bertindak seseorang harus mengkomunikasikannya terlebih dahulu dengan dirinya sendiri, “apakah ini adalah sesuatu yang sesuai dengan diri saya? apakah ini benar-benar menjadi keinginan diri saya?” Dengan kata lain proses mengenal diri sendiri adalah proses membangkitkan kesedaran diri. Dan, yang paling susah ialah belajar untuk disiplin.

Apakah anda sanggup melakukan disiplin diri?

Salah satu bentuk disiplin mengenali diri sendiri ialah dengan mengamati diri secara cermat – mengamati setiap perasaan, fikiran, harapan, keinginan, kegembiraan dan lain-lain yang terjadi dalam diri sendiri.
Pengamal spiritual dan pengamal psikologi sering melakukan pengamatan ini. Pengamatan ini akan melahirkan kesedaran yang lebih tenang, yang mampu melihat secara telus fikiran dan perasaan yang sedang terjadi, kemampuan, bakat dan ketrampilan yang dimiliki, kekuatan dan kesempatan untuk menggunakan semua fikiran, perasaan, kemampuan, bakat dan ketrampilan itu untuk sebaik-baiknya.
Pengamatan diri ini dapat dilakukan di setiap saat semasa menjalani kehidupan harian.
Justru dalam kegiatan seharian itulah seseorang berkesempatan untuk menyedari betapa banyak gejolak fikiran, perasaan yang muncul silih berganti.

Kenali Jendela@Tingkap Diri Anda

Reaksi :  
Image result for tingkap jauhari

Image result for tingkap jauhari


Ada empat jendela dalam Jendela Johari.

1. Jendela terbuka. Hal-hal yang kita tahu tentang diri sendiri, tapi orang lain pun tahu. Misalnya keadaan fisik, profesi, asal daerah, dan lain-lain.

2. Jendela tertutup@terlindung. Hal-hal mengenai diri kita yang kita tahu tapi orang lain tidak tahu. Misalnya isi perasaan, pendapat, kebiasaan tidur, dan sebagainya.

3. Jendela buta@rahsia. Hal-hal yang kita tidak tahu tentang diri sendiri, tapi orang lain tahu. Misalnya hal-hal yang bernilai positif dan negatif pada kepribadian kita.

4. Jendela gelap. Hal-hal mengenai diri kita, tapi kita sendiri maupun orang lain tidak tahu. Ini adalah wilayah misteri dalam kehidupan.

Semakin besar daerah/jendela terbuka, kita akan semakin baik, kerana ia bererti kita mengenal diri secara baik. Orang yang memiliki daerah tertutup lebih besar akan mengalami kesulitan dalam pergaulan. Adapun mereka yang memiliki daerah buta sangat besar, bisanya akan membuat orang lain merasa kasihan.

Ada dua cara untuk membuat jendela kita terbuka lebar, iaitu:

1) Bersedia menerima umpan balik, secara verbal mahupun non-verbal.
Bersedialah untuk menerima kritikan, saranan dan pendapat daripada orang lain tentang diri kita. Kalau ada orang yang memberikan kritikan yang sangat pedas, ada baiknya dikaji. Jika ianya tidak benar, tanyakan, mengapa dia mengungkapkan hal itu, cari klarifikasi, dan bukan membalas atau mengkritik balik. Kritikan adalah bentuk umpan balik yang berisi informasi negatif tentang diri kita, yang mungkin kita anggap kelemahan. Harusnya kritik itu berisi saranan, kerana kritik itu bererti menunjukkan kesalahan dan boleh memberitahu bagaimana jalan keluarnya

2) Kita juga harus mahu lebih membuka diri. Ungkapkan kalau ada kekesalan, kejengkelan dan sebagainya. Boleh secara lisan atau bertulis... harus diungkapkan terus terang. Ia akan memberi kekuatan yang baharu kepada kita.

Image result for tingkap jauhari